Langkau ke kandungan utama

KEBAHAGIAAN - SIRI 2


PESANAN DR. AIDH BIN ABDULLAH AL-QARNI:


"Bebaskanlah jiwa anda dari rasa dengki dan iri hati. Buang jauh-jauh penyakit permusuhan dan hilangkan rasa permusuhan dari hati anda."


Manusia mempunyai perasaan dan nafsu. Syaitan pula dijadikan Allah SWT sebagai musuh utama manusia. Syaitan akan gunakan nafsu manusia ini untuk mempengaruhinya membuat jahat, kemungkaran, kezaliman, kehancuran, kemusnahan, kucar kacir dan permusuhan. Maka antara penyakit jiwa manusia, timbullah rasa dengki dan iri hati sesama manusia. Dengki apabila melihat, mendengar dan mengetahui ada orang lain mendapat lebih dari kita - kuasa, pangkat, harta, keistimewaan, kelebihan dari kita. Iri hati kerana kita tak dapat atau tak sama dengan apa yg org lain dapat, biasanya yang kita dpt lebih kurang daripada org lain, ataupun kita tak dapat langsung. Perasaan meluap-luap timbul untuk ingin dapat sama atau lebih dari orang tersebut. Malah lebih jahat lagi, kalau boleh biar orang itu tidak dapat atau hilang kelebihan/keistimewaan darinya, dan kita pula yg memperolehinya.


Jadi, cara utk elakkan atau kurangkan sifat ini:

1. Ingatkan diri kita, rezeki di tangan Allah SWT. Allah SWT beri kepada siapa yang dikehendakiNya. Yakinlah juga bahawa Allah SWT MAha Pemurah lagi Maha Pengasih - Dia akan beri kepada semua makhlukNya. Perhatikanlah - ulat dalam batu boleh hidup! Beruang di Kutub Utara, yang amat sejuk itupun boleh hidup! Lihat juga burung2- keluar awal pagi mencari rezeki, tanpa ada makanan di sarangnya, tiada peti sejuk utk simpan makanan spt kita - kadang2 tu stok sehingga seminggu! - namun pulangnya burung itu ada saja habuannya dan anak-anaknya. Jadi siapa yg berinya rezeki? Berjuta2 haiwan dan organisme hidup di seluruh dunia dan alam semesta, siapa yang menyusun atur hidup mereka? memberi mereka rezeki saban hari & malam? Yakinlah, semua orang ada rezekinya, termasuk kita. Mungkin bahagiannya tak sama...bendanya tak sama...kadarnya berbeza...bentuknya juga berlainan. Jadi, jangan dengki/iri hati, orang dapat, kita juga dapat, insyaAllah. Fikirkanlah!


2. Mungkin usahanya lebih dari kita. Cuba gandakan usaha kita. Banyak kelemahan kita. Pendekatannya pula mungkin lebih baik dari kita. Mungkin kita lebih kasar tingkah laku atau percakapan kita, lebih teruk penampilan diri atau kurang menonjol perwatakan kita. Carilah ruang dan peluang untuk membaiki diri dan menambahbaik di bahagian yang kurang dan meningkatkan kekuatan yang sedia ada. Teruskan dan berusahalah sentiasa. Allah SWT sentiasa bersama mereka yang sabar di jalan yang benar.


3. Kata pepatah Melayu: " Berkawan biar seribu, jangan ada musuh, walaupun satu". Tidak ada untungnya jika kita brmusuh, tetapi jika berkawan, alahai banyak sekali faedahnya. Ke mana saja kita pergi, ada saja kenalan dan rakan yang boleh diajak bersembang dan berteman. Malah ramai yg akan menolong kita jika ada sebarang masalah atau nasib malang menimpa(barang dijauhkan Allah). Jadi, berkawanlah dan carilah peluang mendapat kawan baru.


Sebagai penutup, ingatlah:


LAGI PESANAN YG MULIA DR. AIDH:

" Maafkanlah org yg menzalimi anda, dan sambungkanlah tali silatur-rahim org yg memutuskannya dgn anda. Berilah org yg tidak pernah memberi kpd anda, dan berlembutlan terhadap org yg berbuat jahat kpd. anda. Jk anda mampu melakukan semua ini, nescaya anda akan memperolehi kebahagiaan dan ketenangan."

Kebahagiaan ada dalam diri kita, kita yang membinanya, dengan izin dan rahmatNya jua, amin.

*foto: terima kasih kepada jurufoto yang memuatnaik imej berkenaan.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Pelita Minyak Tanah

Salam,
Dulu, zaman 1960'an, keluargaku menggunakan lampu minyak tanah di rumah...minyak tanah=minyak gaih, istilah oghang Utagha. Belum ada bekalan elektrik lagi masa tu. Tiba waktu Maghrib, aku atau kakakku atau abangku akan mula menyalakan lampu ni. Mula2 ambil 4-5 biji lampu yang disimpan di bawah 'lemari '(almari) barang2, cabut kepalanya & tuangkan minyak tanah dgn menggunakan corong plastik. Lampu ni ada yang tiada tiang dan ada yang ada tiang (tinggi >< gelen="~30liter?">Selepas tu, pastikan sumbunya (dibuat drp tali guni) cukup panjang. Jika tidak cukup panjang utk menyala hingga ke pagi, maka kami kena menukarkan sumbu tersebut terlebih dahulu sebelum kami menyalakan lampu2 ini.
Lampu2 inilah kami guna utk memasak, basuh pinggan mangkuk, solat, baca Al-Qur'an, buat kerja rumah, buat kuih muih (masa tu emakku buat cucur jual di kedai2 kopi), malah pergi ke luar rumah dsb, semuanya guna lampu ini. Dengan lampu inilah juga aku belajar, mengu…

Ramadhan datang lagi...ahlan wa sahlan

Assalamu 'alaikum semua,

Alhamdulillah ketemu lagi kita di bulan mulia, bulan penuh keberkatan - Ramadhan Kareem - Ramadhan al-Mubarak - pada tahun ini, 1434H/2013M. Masih panjang umur...nikmat kehidupan...hidup yang ada hitam & putihnya (tema blog ini kan? he3 :)


2. Moga Ramadhan kali ini menjadi Ramadhan yang lebih baik dari sebelumnya.  Diisi dengan amalan soleh - solat wajib 5 waktu + solat-solat sunat (Tarawih-Witir-Dhuha-dan lain-lain), zikuLlah sepanjang saat, tilawah/tadabbur Al-Quran secara tartil (khatam 30 juzuk,insyaAllah), banyakkan sadaqah, ... dihentikan semua yang berdosa/mungkar - berkaitan anggota badan atau lisan atau hati - semua sekali,insyaAllah.



3. Selamat menunaikan ibadah puasa & segala amalan soleh lainnya & meninggalkan amalan dosa & mungkar. Kurangkanlah bincang-bincang pasal baju Raya, kuih Raya, juadah Raya, aktiviti Raya & shopping Raya sakan dan 1001 iklan media ataupun iklan lisan kita sendiri. Saban tahun dah kita asyik dok tum…

Penempatan pertamaku di Sabah Negeri di bawah Bayu (siri 1)

Salam semua,

Sebaik sahaja aku tamat pengajian di USM, P. Pinang., sekitar Mei 1984, aku dan isteri mendapat surat posting/penempatan pertama ke Sabah, negeri di bawah bayu (Kenapa gelaran ini? akupun kurang pasti...ada kaitan dengan pelancongan aku rasa, dulu iklannya "Land Below the Wind"). Mak mertuaku bising2 tak bagi pergi, "ntah hutan mana kena pi satgi", katanya. Berbeza dengan ibuku, dia kata "Pi lah Mae oi, ulat dalam batupun boleh hidup..", dia bagi semangat lagi. Aku dan isteri pasrah, walaupun agak risau sebab akan membawa 2 orang anak kecilku - Umar al-Mukhtar ("Umar Otai" -disebut namanya kecil2 dulu) dan Muhammad (Ramadhan) -"Mat Adon"- katanya kecik2 dulu,he3).

Aku cuba juga buat surat rayuan (ambil hati mak mertua) minta penempatan di Semenanjung, khususnya sebelah Utara. Kami pergi jumpa sendiri pegawai berkenaan di Kementerian Pendidikan masa tu.  Namun dia kata tak boleh tukar, malah dia tawarkan lagi tiket2 kapal te…