Langkau ke kandungan utama

KEBAHAGIAAN - Siri 1



PESANAN DR 'AIDH BIN ABDULLAH AL-QARNI :

"Lihatlah orang yg lebih rendah dari anda - dari segi tubuh badan, rupa, harta, rumah, pekerjaan, dan keluarga. Nescaya anda akan menyedari bahawa anda masih lebih baik daripada ribuan orang lainnya."

Ya, kita seringkali membandingkan diri kita dgn orang lain :
- Kenapa dia kaya, aku miskin?
- Kenapa dia cantik/kacak, aku tidak?
- Kenapa dia jadi boss dan tidak aku? (kadang2 tambah lagi "aku rasa aku lagi baik")
- Rumah dia besar & cantik, kenapa aku tak boleh dapat macam dia ya?
- Alangkah bahagianya kalau aku ada anak-anak yg ramai macam dia ?-semuanya kerja baik2..

Jadi, persoalannya berterusan bermain di benak kepala kita : kenapa,..kenapa...mengapa...mengapa? Kita lupa untuk berfikir tentang hal-hal seperti berikut:

- Aku dapat juga RM1,000 sebulan, si A tu dapat RM500 je...
- Hodoh2 aku, sempurna juga anggota tubuhku, si B tu, kasihan...dah le kudung tangannya,
matanya rabun pula...
- Dia boss, itu rezki dia...insyaAllah jika aku kerja sungguh2, akupun boleh jadi boss...(mungkin
company
aku sendiri...)
- Tak apa, rumahku kecil pun, aku ada serba serbi dan aku tak ada hutang pun...
- Anakku yang sorang ni, jika aku didik betul2 insyaAllah dia akan jadi manusia berguna..si C tu, dah kahwin 5 tahun, sorang anakpun tak ada.

Begitulah seterusnya...kita boleh mengubah SKRIP persoalan dan pernyataan yang bermain di benak kita. Ubahlah kepada yang positif. Bila kita susah, rendah, kurang bernasib baik, gagal, dilanda kedukaan/kesusahan/kesulitan/kehinaan/kemiskinan/kekecewaan dan seumpamanya, bandingkanlah dengan mereka yang LEBIH TERUK daripada kita. Maka, terlafazlah ucapan syukur, ALHAMDULILLAH...di setiap bait kata2/persoalan/pernyataan kita seperti di atas tadi.
Contoh:
- Tak apa, rumahku kecil pun, aku ada serba serbi dan aku tak ada hutang pun...ALHAMDULILLAH.
Demikianlah seterusnya...ubahlah kata2/skrip ayat di otak/benak kita agar menjadi positif dan penuh kesyukuran.

Apabila kita berjaya/baik/cemerlang/kuat/hebat/kaya/gembira/berpangkat/berkuasa... ingatlah ada orang lain juga yang LEBIH dari kita. Jika tiada di tempat kita, mungkin ada di tempat lain. Jika tidak ada manusia lain lebih hebat dari kita, maka yakinlah Rasulullah SAW, para rasul, para nabi, para wali, para sahabat, barisan ulamak muktabar...pastinya LEBIH BANYAK BAIKnya dari kita.

Penilaian kita bukan dengan nilai manusia/ duniawi, tetapi dinilai dengan neraca Allah Rabbul Jalil. Allah SWT yang sudah nyatakan di dalam Al-Quran dan Hadith2 Nabi. Allah SWT jamin para rasul. nabi & para sahabat dengan al-Jannah (syurga). Kita? - belum tentu lagi..jadi berusahalah mencontohi mereka.

InsyaAllah, moga kita akan menjadi orang yang sentiasa BAHAGIA...amin.


Nota: Imej2 dimuat-turun dari internet. Terma kasih kepada yang empunya.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Pelita Minyak Tanah

Salam,
Dulu, zaman 1960'an, keluargaku menggunakan lampu minyak tanah di rumah...minyak tanah=minyak gaih, istilah oghang Utagha. Belum ada bekalan elektrik lagi masa tu. Tiba waktu Maghrib, aku atau kakakku atau abangku akan mula menyalakan lampu ni. Mula2 ambil 4-5 biji lampu yang disimpan di bawah 'lemari '(almari) barang2, cabut kepalanya & tuangkan minyak tanah dgn menggunakan corong plastik. Lampu ni ada yang tiada tiang dan ada yang ada tiang (tinggi >< gelen="~30liter?">Selepas tu, pastikan sumbunya (dibuat drp tali guni) cukup panjang. Jika tidak cukup panjang utk menyala hingga ke pagi, maka kami kena menukarkan sumbu tersebut terlebih dahulu sebelum kami menyalakan lampu2 ini.
Lampu2 inilah kami guna utk memasak, basuh pinggan mangkuk, solat, baca Al-Qur'an, buat kerja rumah, buat kuih muih (masa tu emakku buat cucur jual di kedai2 kopi), malah pergi ke luar rumah dsb, semuanya guna lampu ini. Dengan lampu inilah juga aku belajar, mengu…

Ramadhan datang lagi...ahlan wa sahlan

Assalamu 'alaikum semua,

Alhamdulillah ketemu lagi kita di bulan mulia, bulan penuh keberkatan - Ramadhan Kareem - Ramadhan al-Mubarak - pada tahun ini, 1434H/2013M. Masih panjang umur...nikmat kehidupan...hidup yang ada hitam & putihnya (tema blog ini kan? he3 :)


2. Moga Ramadhan kali ini menjadi Ramadhan yang lebih baik dari sebelumnya.  Diisi dengan amalan soleh - solat wajib 5 waktu + solat-solat sunat (Tarawih-Witir-Dhuha-dan lain-lain), zikuLlah sepanjang saat, tilawah/tadabbur Al-Quran secara tartil (khatam 30 juzuk,insyaAllah), banyakkan sadaqah, ... dihentikan semua yang berdosa/mungkar - berkaitan anggota badan atau lisan atau hati - semua sekali,insyaAllah.



3. Selamat menunaikan ibadah puasa & segala amalan soleh lainnya & meninggalkan amalan dosa & mungkar. Kurangkanlah bincang-bincang pasal baju Raya, kuih Raya, juadah Raya, aktiviti Raya & shopping Raya sakan dan 1001 iklan media ataupun iklan lisan kita sendiri. Saban tahun dah kita asyik dok tum…

Penempatan pertamaku di Sabah Negeri di bawah Bayu (siri 1)

Salam semua,

Sebaik sahaja aku tamat pengajian di USM, P. Pinang., sekitar Mei 1984, aku dan isteri mendapat surat posting/penempatan pertama ke Sabah, negeri di bawah bayu (Kenapa gelaran ini? akupun kurang pasti...ada kaitan dengan pelancongan aku rasa, dulu iklannya "Land Below the Wind"). Mak mertuaku bising2 tak bagi pergi, "ntah hutan mana kena pi satgi", katanya. Berbeza dengan ibuku, dia kata "Pi lah Mae oi, ulat dalam batupun boleh hidup..", dia bagi semangat lagi. Aku dan isteri pasrah, walaupun agak risau sebab akan membawa 2 orang anak kecilku - Umar al-Mukhtar ("Umar Otai" -disebut namanya kecil2 dulu) dan Muhammad (Ramadhan) -"Mat Adon"- katanya kecik2 dulu,he3).

Aku cuba juga buat surat rayuan (ambil hati mak mertua) minta penempatan di Semenanjung, khususnya sebelah Utara. Kami pergi jumpa sendiri pegawai berkenaan di Kementerian Pendidikan masa tu.  Namun dia kata tak boleh tukar, malah dia tawarkan lagi tiket2 kapal te…