Langkau ke kandungan utama

Kenapa hitam putih?

Hidup ini penuh cabaran,dugaan, dan cubaan..spt kata Bujang Lapok - "cubaan...cubaan..", walaupun yg datang tu betul2, tp sebab tak sedar, mereka masih kata "cubaaan".
Sejak kita sedar erti kehidupan, kita dilanda pelbagai cubaan, masalah dan cabaran. Kadang2 kita rasa gelisah, tension, rimas - kenapalah aku begini, begitu dan berbagai lg keluhan. Kita sangka kita saja yg bermasalah, kitalah yg teruk sekali....tp bila ditanya kwn2, adik beradik lain, rupanya SEMUA org ada masalah, cabaran, dugaan, halangan, sakit, dsb. Rasa2 negatif inilah saya katakan "HITAM".


Kadang2 pula kita rasa sgt gembira,seronok,sukacita,bangga,kembang, syok, sedap, lega, puas, dan rasa2 lain yg positif. Kita rasa dunia ini "ana yg punya" (petikan Allahyarham P. Ramlee lg..). Kita rasa biar kita kekal selamanya dlm suasana ini. Rasa2 positif ini saya labelkan sbg "PUTIH".


Maknanya, hidup kita penuh dengan rasa/emosi :seronok-sedih, suka-duka, bangga-kecewa, sedap-sakit, tension-lega, rimas-puas, dan..pasangan2 emosi lain. Inilah saya sebut sebagai Hitam-Putih Kehidupan. Inilah asam-garam kehidupan..pahit-maung kehidupan.


Selagi kita hidup, selagi itulah masalah,cabaran datang melanda. Namun, nikmat hidup lebih baik dari kematian. Kematian akan datang, pasti! Tapi apakah kita sudah cukup amalan? Kita akan ditanya di akhirat nanti, bagaimana? Kata Allah SWT, buat baik dibalas dgn pahala & syurga; buat jahat dibalas dgn dosa & azab neraka (barang dijauhkan!). Jadi? buat baik ajelah..jika TERbuat jahat, mohon ampun & berazam jgn buat lg..

Hitam-putih kehidupan..ini hakikat hidup. Hadapi dgn tabah, yakin & penuh pengharapan kpd ALlah Yg Maha Esa, agar Dia beri hidayat kpd kita utk hidup mengikut acuanNya (sistem hidup berdasar Al-Quran & As-Sunnah).

Teruskanlah kehidupan...


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Pelita Minyak Tanah

Salam,
Dulu, zaman 1960'an, keluargaku menggunakan lampu minyak tanah di rumah...minyak tanah=minyak gaih, istilah oghang Utagha. Belum ada bekalan elektrik lagi masa tu. Tiba waktu Maghrib, aku atau kakakku atau abangku akan mula menyalakan lampu ni. Mula2 ambil 4-5 biji lampu yang disimpan di bawah 'lemari '(almari) barang2, cabut kepalanya & tuangkan minyak tanah dgn menggunakan corong plastik. Lampu ni ada yang tiada tiang dan ada yang ada tiang (tinggi >< gelen="~30liter?">Selepas tu, pastikan sumbunya (dibuat drp tali guni) cukup panjang. Jika tidak cukup panjang utk menyala hingga ke pagi, maka kami kena menukarkan sumbu tersebut terlebih dahulu sebelum kami menyalakan lampu2 ini.
Lampu2 inilah kami guna utk memasak, basuh pinggan mangkuk, solat, baca Al-Qur'an, buat kerja rumah, buat kuih muih (masa tu emakku buat cucur jual di kedai2 kopi), malah pergi ke luar rumah dsb, semuanya guna lampu ini. Dengan lampu inilah juga aku belajar, mengu…

Ramadhan datang lagi...ahlan wa sahlan

Assalamu 'alaikum semua,

Alhamdulillah ketemu lagi kita di bulan mulia, bulan penuh keberkatan - Ramadhan Kareem - Ramadhan al-Mubarak - pada tahun ini, 1434H/2013M. Masih panjang umur...nikmat kehidupan...hidup yang ada hitam & putihnya (tema blog ini kan? he3 :)


2. Moga Ramadhan kali ini menjadi Ramadhan yang lebih baik dari sebelumnya.  Diisi dengan amalan soleh - solat wajib 5 waktu + solat-solat sunat (Tarawih-Witir-Dhuha-dan lain-lain), zikuLlah sepanjang saat, tilawah/tadabbur Al-Quran secara tartil (khatam 30 juzuk,insyaAllah), banyakkan sadaqah, ... dihentikan semua yang berdosa/mungkar - berkaitan anggota badan atau lisan atau hati - semua sekali,insyaAllah.



3. Selamat menunaikan ibadah puasa & segala amalan soleh lainnya & meninggalkan amalan dosa & mungkar. Kurangkanlah bincang-bincang pasal baju Raya, kuih Raya, juadah Raya, aktiviti Raya & shopping Raya sakan dan 1001 iklan media ataupun iklan lisan kita sendiri. Saban tahun dah kita asyik dok tum…

Penempatan pertamaku di Sabah Negeri di bawah Bayu (siri 1)

Salam semua,

Sebaik sahaja aku tamat pengajian di USM, P. Pinang., sekitar Mei 1984, aku dan isteri mendapat surat posting/penempatan pertama ke Sabah, negeri di bawah bayu (Kenapa gelaran ini? akupun kurang pasti...ada kaitan dengan pelancongan aku rasa, dulu iklannya "Land Below the Wind"). Mak mertuaku bising2 tak bagi pergi, "ntah hutan mana kena pi satgi", katanya. Berbeza dengan ibuku, dia kata "Pi lah Mae oi, ulat dalam batupun boleh hidup..", dia bagi semangat lagi. Aku dan isteri pasrah, walaupun agak risau sebab akan membawa 2 orang anak kecilku - Umar al-Mukhtar ("Umar Otai" -disebut namanya kecil2 dulu) dan Muhammad (Ramadhan) -"Mat Adon"- katanya kecik2 dulu,he3).

Aku cuba juga buat surat rayuan (ambil hati mak mertua) minta penempatan di Semenanjung, khususnya sebelah Utara. Kami pergi jumpa sendiri pegawai berkenaan di Kementerian Pendidikan masa tu.  Namun dia kata tak boleh tukar, malah dia tawarkan lagi tiket2 kapal te…